Kunjungi DTW Sidi Tapa Waterfall, Wabup Ipat Ajak Masyarakat Jaga Keasriannya

JEMBRANA - analisapost.com | Kelurahan Tegal Cangkring Kecamatan Mendoyo ternyata memiliki potensi wisata alam yakni air terjun. Sidi Tapa Waterfall (STW) terletak di lingkungan Petapan Persidi, berjarak kurang lebih 15 km dari kantor Bupati Jembrana sangat layak untuk dijadikan pilihan wisata bagi masyarakat yang menggemari wisata alam dan khususnya wisata religi.

Kelurahan Tegal Cangkring Kecamatan Mendoyo, Obyek wisata yang mulai dikembangkan sejak bulan juni tahun 2021 (Foto: Istimewa)

Obyek wisata yang mulai dikembangkan sejak bulan juni tahun 2021 tersebut, saat ini terus di tata dengan maksimal oleh Kelompok Sadar Wisata (Pokdarwis) Sidi Tapa sebagai pengelola obyek wisata STW ini.


“Mengawalinya pengembangan STW ini, Kami swadaya juga ada bantuan dana dari donator untuk pentaaan bangunan, serta bantuan pemerintah daerah yang direalisasikan dalam bentuk patung.


Wisata STW memiliki konsep wisata alam yang dengan udara sejuk karena terletak dipinggiran sungai yang didukung keberadaan air terjun (waterfall). Untuk penataan objek STW ini, terus kami lakukan dengan maksimal sehingga nantinya betul-betul dapat menjadi salah satu pilihan destinasi wisata di Kabupaten Jembrana” kata ketua pokdarwis Ketut Agus Tana saat tatap muka dengan Wakil Bupati Jembrana IGN Patriana Krisna, Minggu ( 3/4/2022).


Untuk wisatawan sendiri, Agus Tana mengatakan cukup banyak wisatawan yang berkunjung, terutama saat akhir pekan (weekend), tidak hanya dari Jembrana saja, bahkan wisatawan luar Jembrana juga banyak yang berwisata di STW ini.

“Keberadaan STW tidak hanya untuk sekedar menikmati wisata alam dengan objek air terjun saja, melainkan banyak yang hadir disini untuk berwisata religi “melukat” dan bertapa yang menjadi nilai utama keberadaan Sidi Tapa Waterfall (STW)" Ucapnya.


Sementara itu, dihadapan para Pokdarwis, Wabup Patriana Krisna (Ipat) berharap kawasan wisata Sidi Tapa Waterfall (STW) agar selalu dijaga keasrian dan kebersihan sehingga para wisatawan tidak segan untuk datang kembali mengunjungi destinasi wisata ini.


“Saya lihat Kawasan wisata Sidi Tapa Waterfall (STW) ini begitu indah dan asri, penataan dilakukan dengan baik. Saya ingin ini di jaga dan dirawat dengan baik. Apalagi banyak orang yang kesini tidak hanya untuk berwisata menikmati keindahan Sidi Tapa Waterfall, juga berwisata religi “melukat” dan bersemedi (bertapa), sehingga keasrian dan keheningan kawasan ini harus betul-betul dijaga dengan baik,” ujarnya.


Lebih lanjut, Pihaknya mengungkap apresiasinya kepada Pokdarwis Sidi Tapa atas kejeliannya dalam melihat dan selanjutnya mengembangkan potensi yang dimiliki oleh Kelurahan Tegal Cangkring ini.


“Ini tentu pontensi yang luar biasa, yang sudah dieksusi dengan baik. Kepada Pokdarwis sendiri agar meningkatkan koordinasi yang baik dengan perangkat Desa Adat maupun dinas, dan masyarakat tegal Cangkring untuk bersama-sama ikut berperan serta dalam mempromosikan STW ini agar semakin dikenal luas lagi,” ungkap Wabup Ipat yang juga berasal dari Kelurahan Tegal Cangkring.


Turut hadir dalam kegiatan tatap muka tersebut, Sekretaris Camat Mendoyo Tri Karyna Ambaradadi, perangkat kelurahan Tegal Cangkring, Bhabinkamtibmas, serta seluruh anggota Pokdarwis Sidi Tapa. (Dna)

453 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua