top of page

Arist Merdeka Sirait Meminta Ketua MA Segera Pecat Majelis Hakim PN Sidoarjo

JAKARTA - analisapost.com | Istri dan Anak di aniaya dan dibakar oleh Suami mengakibatkan luka dan cacat seumur hidup. Harusnya dihukum berat tap faktanya justru berbeda.

Maka dari itu Arist Merdeka Sirait Ketua Umum Komisi Nasional Perlindungan Anak mengecam keras Majelis Hakim PN Sidoarjo yang memutus 5 bulan penjara subsider 1 bulan penjara jauh lebih rendah dari tuntutan Jaksa Penuntut Umum (JPU) kepada Muhammad Taufik Arifki.


Yang mana merupakan suami dan ayah kandung korban.. Dimana sengaja melakukan tindak kekerasan dengan cara membakar istri berikut anaknya dengan cara hidup-hidup mengakibatkan luka bakar serius dan cacat seumur hidup.


Tim majelis hakim yang memeriksa perkara dipimpin Hakim Ketua Irianto Priyatma Utama dan dua hakim anggota masing-masing Teguh Sarosa dan Dwiana Kusumastanti memberikan keputusan yang tidak adil dan tidak berprikemanusiaan.


Sementara Jaksa Penuntut Umum (JPU) dalam surat tuntutan menuntut pelaku dengan ketentuan padal 81 UU RI No. 35 Tahun 2015 tentang perubahan kedua atas UU RI No. 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan anak dengan ancaman pidana minimal 5 dan maksimal 15 tahun penjara.


Mengingat kekerasan fisik mengakibatkan luka dan cacat seumur hidup ini dilakukan oleh suami ayah dari korban maka hukuman dapat ditambahkan sepertiga pidana pokoknya.


Dengan demikian hukuman 5 bulan subsider 1 bulan dan denda 50 juta adalah tak berkeadilan dan merampas keadilan hukum bagi korban sebab itu hukuman yang dijatuhkan majelis hakim terhadap pelaku harus dinyatakan batal demi hukum.


Sebab sudah selayaknya Majelis Hakim memeriksa dan menjatuhkan hukuman jauh lebih rendah dari tuntutan JPU yang diatur dalam UU RI No 35 Tahun 2014 dipecat dan diberhentikan dari jabatannya.


Melalui Ketua "Mahkamah Agung (MA) agar segera memecat majelis hakim yang memutuskan perkara ini. Majelis Hakim tak layak menjadi hakim" demikian disampaikan Arist Merdeka Sirait Ketua Umum Komnas Perlindungan Anak dalam Keterangan Persnya.


Komnas Perlindungan Anak meminta Ketua MA segera memberhentikan Majelis Hakim yang memeriksa dan menjatuhkan hukuman kepada Muhammad Arifki 5 bulan penjara dan subsider 1 bulan dan denda 50 juta rupiah, tegas Arist.


Lebih jauh Arist mengatakan dalam keterangan persnya, Keputusan Majelis Hakim mengatakan bahwa pelaku telah terbukti secara syah dan meyakinkan telah melakukan kekerasan terhadap anak dan penganiayaan mengakibatkan istri serta anaknya luka berat seharusnya majelis hakim menjatuhkan hukuman terhadap pelaku Muhammaf Arifki dengan pidana minimal 5 tahun maksimal 15 tahun ditambah sepertiga dari pidana pokoknya yakni 20 tahun bukan dengan pidana 5 bulan.


Keputusan Majelis Hakim jauh lebih rendah dari tuntutan JPU, dalil hukum apa yang digunakan dalam keputusannya. ada apa dengan Majelis Hakim atas perkara ini".


Oleh sebab itu, saya mendesak Ketua MA segera memecat dan memberhentikan dari jabatannya, Selanjutnya meminta JPU segera banding ke PT Surabaya.


Demi keadilan hukum bagi korban meminta segera Pengadilan Tinggi (PT) Jawa Timur membatalkan putusan Majelis Hakim PN Sidoarjo", desak Arist.(Ist)

9 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua
FLayer web.png
bottom of page