Agenda Aktivis : Memastikan Politik Beradab dan Untuk Kemajuan Bangsa

YOGYAKARTA - analisapost.com | Suasana tidak biasa berlangsung di Tembi Rumah Budaya, Jl. Parangtritis Km. 8,5 tembi, timbulharjo, Sewon, Bantul, Yogjakarta. (Sabtu, 14 Mei 2022). Ratusan aktivis tidak saja dari Yogja dan Jawa Tengah, namun juga dari penjuru tanah air tumoah ruah memenuhi joglo dan halaman Rumah Budaya tersebut. Hari itu berlangsung acara bertajuk “Syawalan Aktivis : Persahabatan di Atas Politik” bertepatan dengan penyelenggaraan Sastra Bulan Purnama Edisi 128.

Beberapa nama aktivis yang sudah tidak asing di dunia kativis nampak hadir, diantaranya Damairia Pakpahan, Abidin Fikri, Rinjani, Eko Sulistiyo, Imam Azis, Ammarsyah, Yayak Yatmaka, Yeni Rosa Damayanti, Bambang Judhopramono, Ermawan Wibisono, Odik, Karyono, Tri Agus Santoso, Wahyu Susilo, Utoyo, Maulana "Acong", Radian Jadid, Reza Dharmayanda, A’Syam Chandra Manthiek, Tri Chandra Aprianto, Hasto Atmojo, Budi Santoso, Ari Jito, Sariroh, Lusi Margiani, Aji Kusumo, John Tobing, Untoro, Hersubeno Arif, Hamid, dan masih banyak lagi aktivis yang hadir memenuhi Rumah Budaya tersebut.


Acara diisi dengan parade pembacaan puisi, menyanyikan lagu dan testimoni mengenang masa perjuangan semasa aktivitas di era 70, 80, 90 an hingga era sekarang. Wahyu Susilo yang merupkan adik dari Wiji Tukul membawakan puisi legendaris berjudul “Sepeda untuk Adik” yang memberikan inspirasi dan semangat untuk perubahan kearah yang lebih baik dengan bijak bestari. Juga dibacakan puisi berjudul “Peringatan” yang mengekspresikan bentuk perlawanan seorang Widji Tukul yang dikemudian hari melahirkan jargon sang sangat terkenal yakni “maka hanya satu kata : Lawan!”.


Sedangkan A’Syam Chandra Manthiek membacakan puisi yang diambil dari karyanya pada Antologi Puisi Mantra “Blas Blus Blas” yang berisi banyak kritikan atas maraknya korupsi dan penyelewengan serta turunnya nilai moral dan etika. Iapun melakukan hal yang tidak biasa sebagai ekspresi dan kritik atas kondisi yang ada dewasa ini, yakni yang baca puisi yang nyawer. Ia sebarkan lembaran limapuluh ribuan yang diambilkan dari dompetnya.

Yayak Yatmaka, seniman, aktivis dan pendamping anak-anak, tampil bernyanyi senyambi mengisahkan pergelutannya yang tak penah berakhir mendampingi masyarakat bawah mulai dari kedung ombo (jaman orba) hingga sekarang pada kasus Wadas. Ia merasa sangat senang masih berkesempatan bertemu dan dapt beersinergi dengan teman-teman aktivis dari berbagai penjuru yang ada. Damairia Pakpahan selaku wakil dari penyelenggara acara juga mengingatkan bahwa banyak pula kawan-kawan aktivis yang telah mendahului dipanggil Tuhan yang Maha Kuasa. Lebih dari 200 aktivis yg telah meninggal dunia, untuk itu ia meminta waktu sejenak untuk memanjatkan doa bagi mereka semua.


Pamungkas acara adalah tausiyah syawal yang disampaikan oleh KH. M. Imam Aziz, Staf Khusus Wapres yang dulunya dikenal sebagai Aktivis Pers, Pendiri dan Direktur L-Kis, SAREKAT dsb. Imam mengisahkan karakteristik yang berbeda ditiap generasi pergerakan mahasiswwa.


Era 70an diwarnai dengan model pendampingan program. Era 80 an diwarnai dengan pembelaan hukum, yang kemudian juga melahirkan banyak lebaga bantuan hukum dengan tokoh-tokoh semisal Adnan Buyung Nasution dkk. Juga kampanya dan perjuangan memperjuangkan dan mengedepankan kebhinnekaan Indonesia.


Era 90an dengan warna gerakan yang berpihak pada masyarfakat yg terpinggirkan, perempuan, dan anak-anak. Kelompok kajian di masjid kampus juga marak yang kemudian berkembangan dari yang menerima maupun menolak konstitusi. Semua berkembang dan berdinamika sesuai jaman dan menghadapi tantangannya dan tercatatkan dalam perjalanan sejarah perjuangan bangsa. Memang para aktivis yang mendinamisir pergerakan pada eranya ada yang kemudian masuk maupun di luar sistem politik. Realitasnya dengan kondisi tesebut menjadi agak sudah mencari motor gerakan gerakan rakyat, karena banyak yang di politik, walaupun memang gerakan sosial pada akhirnya bermuara pada politik.


Iman menekankan bahwa yang paling penting, tiga embrio gerakan sosial yakni Gerakan pengembangan masyarakat, Gerakan hukum struktural dan Gerakan etik, (kebhinnekaan, pluralisme, non politik) telah melahirkan banyak aktivis yang luar biasa. Kedepan harus ada tema baru yang diusung dalam gerakan sosial sehingga mampu melahirkan aktivis baru yang lebih tangguh. Ada pernyataan bahwa reformasi hampir seperempat abad, tapi perubahan di negeri ini hampir-hampir tidak ada perubahan dibandingkan dengan masa orde baru. Ini kritik yang paling pedas.

Perubahan itu tidak dicapai pasca reformasi,meskipun tidak menafikkan beberapa capaian seperti pengembalian hukum dan konstitusi yang secara teks bagus sekali mulai UUD sampai peraturan lainnya, tapi kita melihat banyak tradisi politik yg tidak banyak berubah. Bagaimana nantinya konsulidasi demokrasi ke depan? Saya tidak yakin parpol melakukan pendalaman, bahkan kecenderungannya akan mengarah ke pengembangan politik. Betapa, meskipun sudah ada reformasi, masalah struktural politik yg kita anggap selesai ternyata masih banyak yang perlu dibenahi. Juga bagaimana mafia-mafia yang menguasai hajat hidup orang banyak, masih banyak menguasai terutama ekonomi, dan belum teratasi dengan baik.


Masalah pertanian, oligarki ekonomi dsb, ini agenda besar yang harus menjadi agenda utama dari kelompok gerakan sosial dalam aliran apapaun. Untuk itu pengembangan hukum, dan etika (penting) dalam masyarakat ini harus terus hidup, dan tidak pernah boleh ada orang yang merasa selesai sebagai aktivis, apakah itu di parpol, kelompok sosial non-politik, kelompok keagamaan, dan sebagainya.


Kita juga harus mewaspadai perkembangan negara kita, jangan sampai tidak ada kemajuan apapaun. Kita harus memastikan politik beradab dan untuk kemajuan bangsa. Yang sekarang banyak hilang adalah gagasan kemajuan.


Seperti apa Indonesia yang dibayangkan? “Demokratis, menghargai pluralisme, sistem jaminan sosial. Semua pernah dibayangkan oleh aktivis, hanya kemudian dalam kenyataannya, menjadi sulit dilaksanakan dan direalisasikan.


“Ini momentum, yang tua datang, yang tengah dan yang muda datang. Simbolik antar generasi datang, tidak pernah putus. Apapaun alirannya,keyakinannya, mimpinya sama. Semoga pertemuan ini tidak berhenti disini saja, semoga ada pertemuan lain yg bisa menjadi tuan rumah untuk kelanjutannya.” pungkas Imam. (RJ)

117 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua