top of page

Meski Isolasi Mandiri, Menkes Budi Tetap Bekerja Via Online

JAKARTA - analisapost.com | Menteri Kesehatan Budi G. Sadikin saat ini sedang melakukan isolasi mandiri setelah hasil tes PCR beliau hari ini (29/8) menunjukkan hasil positif COVID-19.

Menteri Kesehatan Budi G. Sadikin (Foto: Istimewa)

Menkes mengatakan bahwa, keterbukaan terhadap status COVID-19 merupakan bentuk tanggung jawabnya sebagai pejabat publik. Hal ini agar penularan COVID-19 bisa segera diputus dan tidak semakin meluas.


“Karena siapa pun dapat tertular dan menularkan COVID-19. Sudah menjadi tugas dan tanggung jawab kita untuk membantu memutus rantai penularannya dengan segera melakukan swab tes dan, jika hasil tes-nya positif, langsung melakukan isolasi mandiri,” ujar Menkes.


“Mohon doanya agar saya dapat segera pulih kembali,” tuturnya.


Sebagaimana tatalaksana COVID-19 pada umumnya, Menkes akan melakukan isolasi mandiri sampai dinyatakan negatif COVID-19. Selama isolasi mandiri, Menkes tetap akan menjalankan aktivitas sebagaimana biasa melalui ranah virtual.


Menkes Budi bukan pejabat publik pertama yang menjadi korban COVID-19, namun ini merupakan pertama kalinya Menkes Budi terkonfirmasi COVID-19 sejak menjabat pada Desember 2020 lalu.


Mobilitas yang sangat tinggi dan pertemuan dengan banyak pihak menjadi penyebab Menkes rentan terpapar COVID-19.


Pihak-pihak yang beriteraksi dengan Menkes Budi dalam beberapa waktu terakhir telah diberikan informasi terkait kondisi Menkes, serta diminta untuk segera melakukan tes swab dan isolasi mandiri.


Walau terjangkit COVID-19, kondisi Menkes saat ini relatif sehat berkat program vaksinasi dan booster. Vaksinasi tidak menjamin individu terbebas sepenuhnya dari COVID-19, namun berkhasiat untuk mencegah gejala sakit yang parah dan tidak harus dirawat di rumah sakit.


Menkes mengimbau masyarakat agar selain segera melengkapi vaksinasi Covid-19, juga tetap disiplin menerapkan protokol kesehatan.


"Pandemi belum usai, namun terkendali. Artinya virus COVID-19 masih bersikulasi dan begitu dekat di sekitar kita. Selama ini saya berusaha sekuat tenaga patuh dan disiplin menjalankan protokol kesehatan namun tetap bisa tertular," ucapnya dari kediaman dinas.


"Gunakan penilaian risiko dengan baik. Ada di Peduli Lindungi apabila butuh bantuan teknologi. Apabila berada di lingkungan berisiko tinggi, jangan kendor dalam memakai masker, menjaga jarak, serta rajin mencuci tangan dengan sabun dan air mengalir atau hand sanitizer," kata Menkes.


Hotline Virus Corona 119 ext 9. Berita ini disiarkan oleh Biro Komunikasi dan Pelayanan Masyarakat, Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat menghubungi nomor hotline Halo Kemenkes melalui nomor hotline 1500-567, SMS 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat email kontak@kemkes.go.id (Ist)

1 tampilan0 komentar