top of page

Unit DDP & Balitbang Kabupaten Pali Kerjasama Sosialisasi Pilot Project Data Desa Presisi

BOGOR - analisapost.com | LPPM IPB University bekerjasama dengan Badan Penelitian dan Pengembangan Kabupaten Pali menggelar sosialisasi pilot project Data Desa Presisi (DDP) di aula Arys Gayab Convention Center, Ds. Babat, Kec. Panukal Abab Lematang Ilir – Sumatera Selatan, Jum’at (28/10/2022).

Tampak hadir di lokasi, Emilya, S.Sos (Plt. Kadis Pemberdayaan Masyarakat Desa Kab. Pali), Kusteti, S.E, MM (Camat penukal), Hanif S. Affandi, S.Pt, M.Si (Kabid Pembangunan, Inovasi, dan teknologi Balitbangda), Arie Mediansyah F, S.Pd,M.Pd (Kades babat).


Sedangkan dari pihak IPB University, antara lain Dr. Sofyan Sjaf (Wakil Kepala LPPM IPB University sekaligus penggagas DDP), Danang Aria Nugroho, S.E (staf LPPM IPB University), M. Rifky Rangkuti (IT DDP) dan 2 orang tim Spasial DDP yaitu Fajar Cakrawinata dan Ansar.


Dalam sambutannya, Kepala Desa Babat, Arie Mediansyah mengucapkan terima kasih kepada IPB University yang telah menjadikan desanya sebagai pilot project (proyek percontohan : Red) DDP di Kabupaten Pali – Sumatera Selatan.


“Kami ucapkan terima kasih sebesar-besarnya karena desa kami ditetapkan sebagai pilot project. Kami mengapresiasi sekali kerja luar biasa tim DDP dari LPPM IPB University. Mereka kerja keras turun ke lapangan untuk mengambil data spasial,” katanya.


Lebih lanjut, ia mengaku antusias dengan program DDP yang diterapkan didesanya. Alasan mendasarnya, tegas dia, karena data yang nanti dihasilkan dari DDP akan diberikan ke desa dan sepenuhnya milik desa.


“Banyak survey dan sensus yang sebelumnya telah dilakukan disini, tetapi kami tidak memiliki data itu. Lalu, dari DDP juga kami akan mendapatkan peta wilayah yang jelas sangat membantu kami dalam melihat batas desa dan informasi lain yang lebih rinci lagi, seperti ortophoto, peta administrasi, peta infrastruktur, dan lainnya. Harapan kami, semoga program ini sukses di desa babat, sehingga selanjutnya diterapkan di semua desa di kab. Pali.


Dengan begitu, maka semua desa akan memiliki data berkualitas yang membantu kebijakan pembangunan desa,” ungkapnya.


Senada dengan Kades Babat, Plt. DPMD Kab. Pali, Emilya, S.Sos juga menyampaikan terima kasih sekaligus apresiasi kepada pihak IPB University yang antusias datang ke Kabupaten Pali untuk menerapkan salahsatu inovasinya, yaitu DDP.


“Terima kasih sudah rela jauh-jauh datang ke Kabupaten Pali untuk membawa inovasi yang kami percaya dapat membantu kabupaten kami. Lebih khusus, terkait dengan batas desa. Hal ini kami harapkan bisa selesai dengan cepat, sehingga desa-desa di Kabupaten Pali kelak bisa lebih baik lagi dalam menata pembangunannya,” ujarnya.


Sementara, ditemui di sela kegiatan, Wakil Kepala LPPM IPB University sekaligus penggagas DDP menuturkan bahwa ikhtiarnya bersama tim DDP ke Kabupaten Pali tidak lain adalah bentuk komitmen pengabdian kampus untuk membangun negeri. Ia menegaskan, untuk menggerakkan pembangunan ke arah yang dicita-citakan bersama perlu didukung dengan data yang memadai.


“tanpa data yang akurat, seringkali terjadi kesalahan pada aksi pembangunan. Fakta seperti Bantuan Sosial salah sasaran adalah bukti nyata dari kesalahan data. Siapa yang dirugikan? Tentu rakyat yang membutuhkan.

Oleh karena itu, perlu kita pastikan data yang menjadi dasar kebijakan pembangunan itu presisi,” ungkapnya.


Masih kata dia, setelah data akurat tersedia, hal yang selanjutnya perlu menjadi perhatian bersama adalah menjawab pertanyaan dari mana sesungguhnya pembangunan mestinya dimulai? Jawabannya adalah desa.


“Karakteristik Indonesia adalah negara perdesaan. Mayoritas wilayah di Indonesia adalah perdesaan. Belum lagi, fakta keras bahwa kantong kemiskinan dan ketimpangan pembangunan terjadi di desa. Maka, pembangunan harus dimulai dari desa,” begitu jelasnya lugas.(Zebal)

100 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua

Comments


bottom of page