2022 Tahun yang luar Biasa Bagi Investasi Real Estat Asia Pasifik



Foto : Dokpri

JAKARTA - analisapost.com | Perusahaan manajemen investasi dan layanan profesional terdiversifikasi terkemuka Colliers (NASDAQ dan TSX: CIGI) telah mengungkapkan bahwa aset kantor berkualitas di pasar metropolitan utama seperti London, New York, Tokyo, dan Sydney, telah mempertahankan daya pikatnya dan akan sangat diminati tahun depan.


Ruang kantor inti dan inti-plus adalah pilihan strategi global teratas, dengan 60% investor menyatakan aset ini sebagai preferensi investasi mereka, sementara aset industri dan logistik (I&L) akan menjadi yang paling didambakan.


Daya tarik mereka tidak hanya berasal dari kesadaran bahwa permintaan kantor akan tetap ada, terutama di kota-kota yang didukung oleh infrastruktur transportasi yang kuat dan nilai kemudahan yang tinggi, tetapi juga kemudahan penyebaran modal skala besar yang diwakili oleh aset kantor. Meningkatnya biaya konstruksi, yang dilihat oleh empat dari lima (81%) investor sebagai masalah, dapat membatasi pembangunan baru, renovasi, dan proyek retrofit, sehingga meningkatkan permintaan akan aset kantor berkualitas yang ada.



Foto : Dokpri

“Berdasarkan Outlook Investor Global 2022 kami, permintaan yang terpendam dan transaksi yang tertunda akan menjadi momentum tahun depan.


Namun, investor menghadapi pasar yang semakin kompleks dan kompetitif, diwarnai oleh regulasi baru dan ketidakpastian COVID-19. Dengan jumlah bubuk kering yang tersedia, kantor-kantor di kota-kota Tingkat 1 dipandang sebagai aset safe-haven yang menawarkan rute menarik untuk menyebarkan modal, ”kata Tony Horrell, Kepala Pasar Modal Global di Colliers.


“Sementara transaksi investasi besar agak terbatas selama periode pandemi Covid-19, kami menyaksikan kelelahan pandemi di mana pekerja kantoran kembali ke kantor dalam jumlah yang meningkat dan peningkatan investasi baru-baru ini di perumahan dan apartemen mencerminkan permintaan investasi yang terpendam.


Kami mengharapkan lebih banyak aktivitas investasi pada tahun 2022, karena ekonomi Indonesia diperkirakan akan tumbuh lebih dari 6% dan pembatasan perjalanan dicabut di kawasan ini,” kata Steve Atherton, Head of Capital Markets & Investment Services di Colliers Indonesia.


Tahun yang luar biasa untuk investasi

 properti Asia Pasifik.


Di seluruh Asia Pasifik (APAC), semakin banyak investor yang siap untuk menjalankan rencana ambisius mereka yang tertunda akibat COVID-19. Aliran modal lintas batas juga kemungkinan akan kembali, karena perjalanan dan aktivitas bisnis kembali secara progresif.


Terence Tang, Direktur Pelaksana, Pasar Modal & Layanan Investasi | Asia, berpendapat: “Optimisme di seluruh kawasan Asia Pasifik terus mengumpulkan momentum dan investor akan memiliki keinginan yang jelas untuk memperluas portofolio mereka.


Volume transaksi pulih kembali ke level tertinggi sebelum COVID, dan kinerja operasi aset tetap dalam siklus kenaikan.”


Secara keseluruhan, aset I&L akan menjadi aset real estat yang paling dicari di kawasan ini, dengan lebih dari 20% investor mengantisipasi keuntungan nilai modal sebesar 10%-20% dalam aset I&L nilai tambah pada tahun 2022, didukung oleh penarik dan transformasi ekonomi skala.


“BTR pada dasarnya mengikuti pengembangan infrastruktur baru, yang merupakan strategi yang kami rekomendasikan di semua kelas aset. Anda perlu melihat apa dan di mana pemerintah sedang membangun, dasar-dasar tanah dan berinvestasi dalam aset yang dapat Anda gunakan kembali jika diperlukan,” kata John Marasco, Managing Director, Capital Markets & Investment Services | Australia & Selandia Baru.


Ritel adalah untuk oportunistik sementara aset khusus menguntungkan.


Survei kami menunjukkan bahwa investor melihat potensi yang signifikan untuk apresiasi dan penggunaan kembali aset ritel. Sekitar sepertiga dari investor yang mempertimbangkan alokasi ritel menargetkan investasi oportunistik (termasuk perubahan penggunaan). Selain itu, hotel juga menjadi target oportunistik, dengan 38% investor melirik sektor ini.


Aset khusus, terutama pusat data, ilmu kehidupan dan perawatan kesehatan, diharapkan dapat membantu meningkatkan volume investasi pada tahun 2022, dengan perumahan mahasiswa juga siap untuk kembali karena Australia, pasar utama kawasan ini, terbuka untuk pengunjung internasional.


“Minat pada aset alternatif ini akan terus tumbuh di sebagian besar pasar Asia, karena investor mencari jalan baru untuk pertumbuhan dan pengembalian di tengah perubahan yang dibawa oleh evolusi teknologi dan kebutuhan perawatan kesehatan yang sedang berlangsung,” kata Tang.


Pertimbangan LST semakin penting bagi investor.


 Laporan tersebut juga menunjukkan pertimbangan ESG (lingkungan, sosial, tata kelola) tetap menonjol, dengan hampir tiga dari empat investor yang disurvei secara global mengintegrasikan faktor lingkungan ke dalam strategi mereka.


Keinginan untuk berinvestasi dengan niat ini merupakan sarana untuk membuktikan aset mereka di masa depan dan menanggapi tekanan pemangku kepentingan dan masyarakat yang mengharuskan mereka untuk menanggapi krisis iklim.


Tentang Colliers 2022 Global Investor Outlook


 Edisi kedua dari pandangan tahunan Colliers untuk investor properti global didasarkan pada survei terfokus yang dilakukan oleh lebih dari 300 investor di seluruh dunia dan wawancara mendalam dengan para pemimpin Pasar Modal regional Colliers. Temuan dan opini yang ditampilkan dalam laporan dibentuk oleh tanggapan mereka.(hafiz mabrur)

151 tampilan0 komentar

Postingan Terakhir

Lihat Semua